Saturday, January 26, 2013

Ya Allah, Diakah Jodohku?

With the name of Allah the Most Gracious the Most Merciful
Salam alaik to all readers...

Lagi-lagi soal jodoh... Mungkin kerana umur yang sedang menuju dewasa. Diri tak lepas dari membicarakan soal kahwin dan cinta. Tajuk entri ini “Ya Allah, Diakah Jodohku” sebenarnya tajuk buku yang ditulis oleh seorang penulis yang bernama Burhan Sodiq. Seorang sahabat meminjamkan saya buku ni. Bagus bukunya, penulis mengajar pembaca bagaimana mengurus cinta.
Sering aku disoal “hang bila lagi?” Atau pun, asal rajin sikit di rumah selalu ada yang perli “pelik je aku tengok..ada orang nak mai rumah ke?”. Bila dah bosan sangat dengan pelbagai persoalan, saya jawab, “jom la kemas rumah, nanti kalau ada yang datang tak la malu” ataupun “kena la rajin, berlatih untuk jadi isteri orang”. Haha..layan je lah... Bila orang dah semangat mengusik, nak lawan pun tak guna.
Soal hati
Ada masanya kita mungkin terasa pintu hati diketuk orang atau kita mungkin tersedar yang kehadiran seseorang terlalu istimewa daripada kebiasaan. Seorang ustazah pernah cakap, kita perlu membezakan antara suka dengan cinta. Jika benar itu cinta, salurkan kepada jalan yang betul agar kita tak sesat dibuatnya. Persoalan saya, andai benar itu cinta, perlukah kita terus membajanya? Ketika berdoa, saya mohon agar tidak mencintai orang yang bukan milik saya. Saya yakin perasaan itu fitrah yang boleh muncul bila-bila sahaja. Namun, saya tak pasti adakah dia jodohku... 
Bila pintu diketuk orang
Bila pintu mula diketuk, atau kita melihat kelibat seseorang di luar pintu, mungkin hati tergerak untuk membukanya. Saya tertarik dengan perkataan penulis di dalam buku ini.
Cinta bukanlah sesuatu yang aib, ia juga bukan sesuatu yang tercela. Baik dan buruknya sebuah cinta bergantung kepada apa kita membingkainya. Kalau bingkainya bagus, maka ia akan bagus. Tetapi jika bingkainya buruk, maka ia akan buruk. Ada bingkai yang suci dan halal, dan ada bingkai yang kotor dan haram. Islam mengajar bagaimana menjaga, merawat dan melindungi perasaan cinta daripada segala bentuk kehinaan dan apa sahaja yang mengotorinya. – Burhan Sodiq
Mari kita bayangkan, andai kita benarkan pintu terbuka, namun yang hadir bukanlah penghuni yang dinanti. Bahkan mungkin bukan juga sekadar tetamu. Boleh jadi panyangak yang sedang mencari peluang. Saya tak ingin menakutkan sahabat pembaca. Namun tetap, perlu berwaspada. Pendirian saya sekarang, selagi salam tidak diberikan, pintu tidak akan sekali-kali dibuka.


1 comment:

  1. Pendirian saya sekarang, selagi salam tidak diberikan, pintu tidak akan sekali-kali dibuka.

    ReplyDelete