Tuesday, January 1, 2013

Tak Semua Orang Kita Suka dan Tak Semua Orang Suka Kita. So, It Is Fair..

With the name of Allah the Most Gracious the Most Merciful.. 
Salam alaik to all readers.. 

Tepuk dada, tanya minda... Saya pasti semua pernah tidak menyukai seseorang dan juga pernah rasa tidak disukai. Betul? Bukan sekali saya diajukan soalan begini, malah dah tak ingat bilangannya. Antaranya,


"Izah, kenapa semua orang macam tak suka saya ja?"
"Izah, kenapa hari ni semua orang macam taknak cakap dengan saya?"


Biasanya jawapan yang saya bagi agak mudah. Kadang-kadang, perasaan kita saja. Perasaan ni unik. Ada kalanya, bila mood kita baik dan hati pun tenang, kita ok dengan semua orang. Tapi, bila emosi kita tak stabil, rasa macam semua benda bermasalah. Saya sendiri pernah  rasa macam ni. Ada waktu, jiwa terlebih sensitif. Bila dalam situasi ni, saya lebih suka menyendiri dan tenangkan fikiran. Ataupun berdiam sambil memujuk diri. Paling bagus, kalau kita dapat positifkan pandangan kita terhadap setiap perkara yang berlaku. Cumanya, diri kita mungkin degil. Soal hati, susah nak pengaruhi dengan fikiran. Kalau dah tak dapat nak senyum, satu lagi cara yang saya praktikkan. Saya bagitahu diri saya "Izzah, u just need some sleep". Jangan lupa, teruskan komunikasi dengan Allah. Dia lebih tahu diri dan perasaan kita melebihi diri kita sendiri...!

Fikiran kita sering terganggu memikirkan orang lain tak suka kita. Pernah tak kita ingat, kita pun ada tak suka orang lain. Mungkin sebab satu kesalahan yang orang lain buat, kita kenang sampai sekarang. Mungkin juga kerana sikap yang menjengkelkan buat kita rasa menyampah. Astaghfirullah... Kita dituntut saling memaafkan. Untuk memaafkan dan melupakan sesuatu yang pernah menikam jiwa, memang sukar. Walaupun susah, sekurang-kurangnya kita cuba. Memaafkan ni bukan saja melakukan kebaikan kepada orang lain, malah terhadap diri sendiri. Dengan memaafkan dan membuang rasa benci, hati sendiri akan lebih tenang. 

Ayuh, bersihkan jiwa...! Perasaan-perasaan negatif sebegini mungkin menunjukkan hati kita bermasalah. Hanya hati yang tenang akan rasa kebahagiaan hakiki. Carilah ketenangan hati.Firman Allah dalam surah Ar-Ra'd ayat 28 yang bermaksud: 
"(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka manjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah-lah hati menjadi tenteram."

 

No comments:

Post a Comment