Saturday, January 26, 2013

Besarnya Tanggungjawab Dalam Mendidik Anak-anak

With the name of Allah the Most Gracious the Most Merciful
Salam alaik to all readers
Tanggungjawab mendidik anak bukanlah sesuatu yang mudah. Orang kata, kamu tak akan faham perasaan seorang ibu sehinggalah kamu sendiri menjadi ibu. Jika itu meletakkan kelayakan untuk bercakap soal keibubapaan, saya mengaku kalah. Saya sendiri belum berkahwin inikan pula mempunyai anak. Namun, berdasarkan pengetahuan yang dipelajari secara teori, saya kira itu cukup untuk membandingkan teori dan praktikaliti masyarakat sekarang. Ataupun sekurang-kurangnya, cukuplah sekadar melihat kembali tujuan penciptaan manusia untuk seorang ibu mahupun bapa mendidik anak-anak.
Lupakah kita, tujuan manusia diciptakan? “Dan mengapa mereka tidak memikirkan tentang (kejadian) diri mereka? Allah tidak menjadikan langit dan bumi dan apa yang ada diantara keduanya melainkan dengan (tujuan) yang benar dan waktu yang ditentukan. Dan sesungguhnya kebanyakan di antara manusia benar-benar ingkar akan pertemuan dengan Tuhannya” [Ar-Ruum : 8]. Berbalik kepada matlamat penciptaan manusia, maka itulah sepatutnya yang menjadi asas dalam didikan terhadap anak-anak. Allah menegaskan di dalam Al-Quran, “sesungguhnya hartamu dan anak-anakmu hanyalah cobaan (bagimu), dan di sisi Allah-lah pahala yang besar”[At-Taghaabun : 15].

Realiti masyarakat sekarang
Dewasa ini, kebanyakan pasangan berusaha mengejar harta sehingga lupa mendidik anak sedangkan didikan awal anak-anak adalah bermula di rumah. Tak kurang juga yang membiarkan harta membawa anak-anak melupakan tujuan penciptaan manusia. Ditambah pula dengan masalah sikap yang semakin membarah. Sedih dan kecewa saya melihat realiti masyarakat sekarang.  Ya, tanggungjawab mendidik anak bukannya mudah. Saya akui saya sendiri belum bersedia.
Namun, bagi sahabat-sahabat yang sudah berkahwin dan mempunyai anak, anda perlu melatih diri. Suka mahupun tidak anda HARUS BERSEDIA. Saya melihat ramai ibu muda ataupun sebenarnya ibu moden yang terlalu leka dan hanyut dibawa arus kemodenan. Berjam-jam di depan facebook sehingga makan minum suami tak dijaga. Seharian dengan henset sehingga tangis anak tak dipedulikan. Ada juga yang leka dengan dunia sendiri sehingga anak menjadi mangsa kemarahan dengan alasan mengganggu ketenteraman. Lebih dasyat lagi maki hamun, tengking dan penderaan emosi anak-anak dengan bahasa kasar dan penuh kebencian menjadi suapan harian buat anak-anak.
Pengakuan saya
Ini pandangan saya sebagai orang yang belum berkahwin, belum mempunyai anak. Saya mengaku perasaan tertekan saat menjaga kanak-kanak. Saya pernah mengasuh kanak-kanak dan saya mengaku kesabaran saya teruji. Saya juga mempunyai anak saudara, dan masa singkat bersama mereka pernah membuat saya terasa nak marah. Jadi, ibu bapa sebenar mungkin lebih merasainya. Saya juga tidak berniat memburukkan sesiapa. Emak saya selalu mengingatkan, jangan mudah mengata orang kerana kita belum tahu bagaimana masa depan kita. Saya juga masih cuba memperbaiki diri. InsyaAllah.. Semoga saya terpelihara daripada sikap seperti ini dalam mendidik anak-anak. (Ya Allah, jadikanlah aku anak yang baik, isteri yang solehah dan ibu yang terbaik buat keluargaku..!) Namun, Allah menuntut kita saling memberi peringatan. Andai suatu hari saya tersilap, mohon para pembaca memberikan teguran buat diri saya.
Harapan saya
Wahai para ibu..! Wahai bakal ibu...! Andalah yang mencorakkan masa depan anak-anak. Suatu hari anda akan diminta pertanggungjawaban ke atas anugerah yang Allah bagi untuk dipelihara dengan baik. Didiklah anak cara Islam. Kenalkan mereka dengan Allah yang Menciptakan. Ajarkanlah mereka solat menyembah Tuhan. Belailah mereka dengan penuh kasih sayang. Setiap kata-kata itu doa. Jangan pernah memaki hamun anak-anak dengan kata-kata kesat. Andai kelembutan yang digunakan maka lembutlah jiwa anak-anak. Andai perkataan kasar ditaburkan sehari-hari, jangan nanti menyesal jika anak terdidik sedemikan rupa.
Melihat keadaan kurang enak ibu bapa menengking anak-anak semahunya, saya tak punya kekuatan untuk bersuara. Pernah saya dihadiahkan ayat ini, “suka hati aku la, anak aku”. Namun, kasih sayang sebagai saudara seakidah menuntut saya menulis sedikit di sini. Marilah kita sama-sama berdoa sepertimana doa Nabi Ibrahim, “Ya Tuhanku, jadikanlah aku dan anak cucuku orang-orang yang tetap mendirikan shalat, ya Tuhan kami, perkenankanlah doaku.” [Surah Ibrahim:35].

No comments:

Post a Comment