Sunday, December 30, 2012

Air ini akan sampai di muara...

With the name of Allah the Most Gracious the Most Merciful..
Salam alaik to all readers... 


Air mengalir pasti ke muara kan?  Cuba lihat gambar di sungai di atas, banyak batu-batu yang saiznya bukan kecil dan pastinya menghalang laluan. Namun, air tak pernah berhenti mengalir sehingga di suatu saat ia tiba di laut. Hebatnya air...ia tetap berusaha mencelah batu, walau ada kalanya terpaksa berpisah dari aliran hanya kerana satu keyakinan iaitu, apabila berjaya tiba di muara, mereka pasti berkumpul kembali.

Jika direnungkan bezanya air yang mengalir dan air yang bertakung, air yang mengalir biasanya bersih dan jernih. Sebalinya, air apabila bertakung akan berkelodak, berlumut, busuk dan kotor. Jika diberi pilihan, sudah tentu kita lebih suka berada di tepi pantai atau beriadah di tepi sungai yang bersih dan jernih.

Hidup harus punya matlamat...

Kita harus belajar daripada alam. Persis air yang tetap mengalir, hidup dengan matlamat yang jelas dan azam yang kuat pasti sukar dipatahkan. Terbaru dalam ceramah Ustaz Azhar Idrus di Masjid Kubang Kerian, beliau ada mengingatkan supaya umat Islam tidak berputus asa. Islam tidak mengajar umatnya berputus asa. Jadi, apabila menghadapi kesukaran, kita seharusnya berbalik kepada Allah yang memegang setiap jiwa. Allah S.W.T berfirman di dalam surah Alam Nasyrah ayat ke-5 yang bermaksud:

"Kerana sesungguhnyasesudah kesulitan itu ada kemudahan"

Walau sesukar mana situasi anda, harungilah dengan jayanya. Contohilah air yang tetap mengalir. Allah S.W.T. ada menyebutkan di dalam al-Quran, surah Al-Baqarah ayat ke-74 yang bermaksud: 

"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras seperti batu, bahkan lebih keras lagi. Padahal diantara batu-batu itu sungguh ada yang mengalir sungai-sungai dari padanya dan diantaranya sungguh ada yang terbelah lalu keluarlah mata air dari padanya dan diantaranya sungguh ada yang meluncur jatuh, karena takut kepada Allah.

No comments:

Post a Comment