Monday, December 5, 2011

When It Is Too Painful

Dr. W.S. Fritz berkata : " Empat dari lima penyakit di hospital bukan kerana gangguan atau kerosakan pada tubuh, tetapi penyakit mereka berpunca daripada ketakutan, kerisauan, kebencian, ketidakmampuan menyesuaikan diri dengan persekitaran dan yang seumpamanya."

When It Is Too Painful....tajuk ni sangat sinonim dengan konflik sama ada konflik dalam diri dan dengan orang lain ataupun persekitaran. Konflik ini akhirnya menimbulkan katakutan, kerisauan, kebencian, inferiority complex dan lain-lain perasaan negatif. Tanpa kita sedari, perasaan ini menghalang kita melakukan apa yang ingin kita lakukan. Malah ada yang berubah personalitinya. Kalau sebelum ini kita mesra dan ceria, kini diam dan murung. Kalau sebelum ini kita seorang yang bersemangat dan sangat aktif terlibat dalam masyarakat, kini lebih suka berdiam diri, bersendirian dengan hal sendiri. Sehinggakan ada kalanya seseorang memilih untuk melepaskan tugasnya kerana situasi yang menekankan.

-Hati Ini Sudah Parah-



Penilaian manusia sering mengganggu kita. Ia, sangat mudah mereka menilai tindakan kita, menyalahkan pilihan kita yang bertentangan sedangkan kita yang merasa sakitnya. Pedulikan mereka, kita kenal diri kita sendiri. Pedulikan kata orang atau pandangan negatif mereka. Yang penting, kita mesti sentiasa muhasabah diri kita sendiri. Sekiranya apa yang mereka perkatakan itu benar, maka terimalah secara positif. Jika sebaliknya, jangan sampai kita terpengaruh. Tak salah untuk kita mencari dan menerima perkara yang baik yang sesuai dengan diri kita, dan menolak mana yang tidak sesuai melainkan daripada Al-Quran dan Al-Hadis. Carilah apa yang buat kamu selesa dan bahagia, telefonlah keluargamu, carilah sahabat-sahabat yang memahami, suasana yang tenang dan gembira, luangkan masa dengan seberapa ramai orang yang membuatmu ketawa, banyakkan senyum yang ikhlas, bantulah mereka yang memerlukan, fokus dengan pelajaran atau pekerjaan dan jangan terlalu memikirkan perkara-perkara yang tidak menggembirakan.

- Redha Dengan UjianNya -
Setiap ujian yang diberikan oleh Allah S.W.T. ada hikmah di sebaliknya. Seorang sahabat sering mengingatkan, "Tidak menimpa seorang mukmin suatu penyakit yang berpanjangan, kepayahan, sebarang jenis kesakitan dan kesedihan malahan kedukacitaan melainkan dihapuskan sebahagian dosa-dosanya" (HR Bukhari & Muslim). 

"Allah S.W.T. tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya." [Al-Baqarah : 286]

"Dan alangkah baiknya jika mereka redha dengan apa yang Allah dan RasulNya berikan kepada mereka sambil berkata 'Cukuplah Allah bagi kami, Dia dan Rasulnya akan berikan kepada kami kurnianya. Sesungguhnya pada Allah kami menuju'." [At-Taubah : 59]

- Jadilah Sahabat Yang Baik -

Sekiranya kamu mendengarkan masalah temanmu, jangan pernah kamu meremehkannya. Boleh jadi masalah yang kecil pada pandanganmu boleh membunuh sahabatmu. Alangkah parahnya hati mereka mendengarkan kata-katamu yang keras. Sahabat yang baik adalah seorang pendengar yang baik. Jadilah pendengar yang baik, dan nasihatilah sahabatmu dengan baik. 

”Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Oleh kerana itu maafkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam urusan itu. Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, Maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya”. (QS Ali Imran : 159)

Rasulullah S.A.W. bersabda : "Sebaik-baik amal perbuatan adalah membuat orang muslim lain merasa gembira, atau meringankan kesulitannya, atau membayarkan hutang, atau memberinya makan."


No comments:

Post a Comment