Tuesday, December 27, 2011

MENCARI KEIKHLASAN

Susah kan bila bercakap soal hati… Kadang-kadang hati yang sensitif tu baik, tapi kadang-kadang lebih baik hati yang keras tanpa perasaan. Betul ke teori ni? “teori eyja hazzyie”… of course,, totally wrong!
Bila sesuatu berlaku tidak seperti yang kita rancang, kita marah… Bila sesuatu terjadi tidak seperti yang kita mahukan, kita kecewa. Kita sering mengharap semua berlaku mengikut kehendak kita, ibarat dunia ini kita yang punya.  Sedangkan kita hanya menumpang… Makan dari apa yang DIA berikan, pakai berkat nikmat yang DIA curahkan, hidup menghirup udara yang DIA kurniakan. 


" Dan jika sesuatu kesusahan mengenaimu janganlah engkau berkata : jika aku telah berbuat begini dan begitu, begini dan begitulah jadinya. Melainkan hendakalah kamu katakan : Allah telah mentaqdirkan dan apa yang ia suka , ia perbuat ! " Kerana sesungguhnya perkataan : andaikata... itu memberi peluang pada syaitan " . (Riwayat Muslim) 


Sebagai manusia, kita hanya berkuasa merancang, tetapi perancanganNya adalah yang terbaik… Boleh jadi  lain yang kita rancang, lain pula yang berlaku. Waktu itu, kita hanya boleh bersabar dan terus berdoa. Mungkin ada hikmah di sebaliknya. Terimalah sebarang perubahan dengan hati sebesar kolam. Jika hati sekecil cawan, sesudu garam sudah cukup buat air di dalamnya terasa masin. Tetapi tidak jika hati seluas kolam.


Sungguh, DIA lebih mengetahui,, Firmannya :
“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.” [Al-Baqarah : 216]

Jika hati berbisik merdu, bersyukurlah…tetapi jika hati menangis pilu, bersabarlah, ikhlaslah menerima ujianNya…  Mungkin DIA merindukan esak tangis sang hamba yang semakin jauh. Hati yang sentiasa ingat Sang Pencipta pasti diberiNya ketenangan. Ingatlah, Allah itu Maha Pengasih. Dia menyayangi hambanya melebihi seorang ibu menyayangi anak kecil. Tetapi manusia itu sering lalai… Saat dikurniakan nikmat, kita lupa padaNya..kita jauh dariNya… Bila dilontarkan ujian, kita marah, berputus asa dan menyalahkan takdir. Kita salahkan Allah! Astaghfirullahal ‘azim….

Duhai diri, bersabarlah…redhalah…!


Sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud :
" Demi Allah yang jiwaku ditangannya !Tidaklah Allah memutuskan sesuatu ketentuan bagi seorang mukmin melainkan mengandungi kebaikan baginya. Dan tiadalah kebaikan itu kecuali bagi mukmin . Jika ia memperolehi kegembiraan dia berterima kasih bererti kebaikan baginya , dan jika ia ditimpa kesulitan dia bersabar bererti kebaikan baginya ".
( Riwayat Muslim )
 

[nasihat ini ditujukan buat diri sendiri, dan ingin dikongsi dengan sahabat-sahabat]

No comments:

Post a Comment