Tuesday, December 27, 2011

MENCARI KEIKHLASAN

Susah kan bila bercakap soal hati… Kadang-kadang hati yang sensitif tu baik, tapi kadang-kadang lebih baik hati yang keras tanpa perasaan. Betul ke teori ni? “teori eyja hazzyie”… of course,, totally wrong!
Bila sesuatu berlaku tidak seperti yang kita rancang, kita marah… Bila sesuatu terjadi tidak seperti yang kita mahukan, kita kecewa. Kita sering mengharap semua berlaku mengikut kehendak kita, ibarat dunia ini kita yang punya.  Sedangkan kita hanya menumpang… Makan dari apa yang DIA berikan, pakai berkat nikmat yang DIA curahkan, hidup menghirup udara yang DIA kurniakan. 


" Dan jika sesuatu kesusahan mengenaimu janganlah engkau berkata : jika aku telah berbuat begini dan begitu, begini dan begitulah jadinya. Melainkan hendakalah kamu katakan : Allah telah mentaqdirkan dan apa yang ia suka , ia perbuat ! " Kerana sesungguhnya perkataan : andaikata... itu memberi peluang pada syaitan " . (Riwayat Muslim) 


Sebagai manusia, kita hanya berkuasa merancang, tetapi perancanganNya adalah yang terbaik… Boleh jadi  lain yang kita rancang, lain pula yang berlaku. Waktu itu, kita hanya boleh bersabar dan terus berdoa. Mungkin ada hikmah di sebaliknya. Terimalah sebarang perubahan dengan hati sebesar kolam. Jika hati sekecil cawan, sesudu garam sudah cukup buat air di dalamnya terasa masin. Tetapi tidak jika hati seluas kolam.


Sungguh, DIA lebih mengetahui,, Firmannya :
“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.” [Al-Baqarah : 216]

Jika hati berbisik merdu, bersyukurlah…tetapi jika hati menangis pilu, bersabarlah, ikhlaslah menerima ujianNya…  Mungkin DIA merindukan esak tangis sang hamba yang semakin jauh. Hati yang sentiasa ingat Sang Pencipta pasti diberiNya ketenangan. Ingatlah, Allah itu Maha Pengasih. Dia menyayangi hambanya melebihi seorang ibu menyayangi anak kecil. Tetapi manusia itu sering lalai… Saat dikurniakan nikmat, kita lupa padaNya..kita jauh dariNya… Bila dilontarkan ujian, kita marah, berputus asa dan menyalahkan takdir. Kita salahkan Allah! Astaghfirullahal ‘azim….

Duhai diri, bersabarlah…redhalah…!


Sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud :
" Demi Allah yang jiwaku ditangannya !Tidaklah Allah memutuskan sesuatu ketentuan bagi seorang mukmin melainkan mengandungi kebaikan baginya. Dan tiadalah kebaikan itu kecuali bagi mukmin . Jika ia memperolehi kegembiraan dia berterima kasih bererti kebaikan baginya , dan jika ia ditimpa kesulitan dia bersabar bererti kebaikan baginya ".
( Riwayat Muslim )
 

[nasihat ini ditujukan buat diri sendiri, dan ingin dikongsi dengan sahabat-sahabat]

Sunday, December 25, 2011

HIDUP ITU ADALAH SUKAR

Ini  HAKIKAT, hidup memang sukar…
Apabila kita faham…, dan terima kenyataan ini, hidup tidak sukar lagi.
Pernah orang beritahu saya “kamu letak high expectation sangat”. Sekarang baru saya faham, saya selalu anggap hidup tu mudah, saya mampu buat apa yang saya nak. Bila rancangan saya terganggu, saya sangat stress. 

Kebanyakan orang selalu anggap kesukaran kita adalah penghujung dan penderitaan yang kita alami yang tidak sepatutnya berlaku lagi. Kita mengeluh, hidup ini penuh beban dan kesukaran. Dan kita menjauhkan diri daripada masalah. Kecenderungan inilah yang merupakan punca semua penyakit mental. Tapi akibat ini akhirnya menjadi lebih menyakitkan berbanding masalah yang kita cuba hindari itu.
Sebenarnya, yang membuat hidup kita sukar ialah proses menghadapi  dan mengatasi masalah-masalah itu sendiri merupakan penderitaan. Masalah membuat kita kecewa, dan menimbulkan kesedihan, kesepian, rasa bersalah, penyesalan, rasa marah, ketakutan atau kecemasan. Sebenarnya, dalam proses menghadapi dan mengatasi masalah itulah hidup kita mempunyai makna. Masalah menimbulkan keberanian dan membentuk kebijaksanaan dan kesabaran dalam diri.

“Hal-hal yang menyakitkan itu memberi pelajaran tertentu.” – Benyamin Franlin

Jadi, kita harus menanam dalam diri kita cara mencapai kesihatan mental dan spiritual. Kita harus membimbing diri kita sendiri dan menyedari pentingnya penderitaan dan nilai-nilainya. Disiplin adalah alat yang paling berkesan untuk menghadapi masalah hidup.

p/s : teori psikologi sangat mudah, tapi untuk diaplikasikan sangat2 susah. Mampukah kita? insyaAllah…moga dipermudahkan buat kita semua…

Tuesday, December 13, 2011

KEHALUSAN PERASAAN

Assalamualaikum ikhwah dan akhawat sekalian... 

Entri saya kali ni berkisar tentang pentingnya kehalusan perasaan yang Islam tekankan kepada kita. Saya berminat untuk berkongsi dengan sahabat-sahabat sekalian selepas membaca sebuah penulisan yang bertajuk "Kekuatan Kehalusan Perasaan", mohon maaf daripada penulis sebab tak ingat siapa penulis dan dari mana saya baca hasil penulisannya.


Kehalusan perasaan beerti sikap jiwa yang sentiasa ingin berbuat baik dan menyantuni orang lain dengan penuh kasih sayang.Kehalusan perasaan ini penting kerana ia akan  terlahir melalui sikap dan perbuatan kita. Jika dikira hasil tambah nilai setiap huruf, hanya A+T+T+I+T+U+D+E = 100. Bagaimana mahu mewujudkan "attitude" yang disenangi oleh semua? Senang..., ikutlah apa yang Islam suruh.

”Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Oleh kerana itu maafkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam urusan itu. Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, Maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya”. (QS Ali Imran : 159)

Badiuzzaman Said Nursi seringkali mengulangi di dalam Risalah Nurnya bahwa sesungguhnya kehalusan perasaan itu lebih tinggi dan utama nilainya daripada cinta.
Nabi Yaakob as yang menangis hingga buta matanya di atas kehilangan Nabi Yusuf as adalah hasil daripada kehalusan perasaan seorang Nabi dan juga seorang ayah.

Dengan kehalusan perasaan, kekurangan dan kelemahan saudara kita menambahkan :

1. Rasa ingin membantu.
2. Rasa ingin menolong.
3. Rasa ingin berkongsi.
4. Rasa ingin menguatkan.
5. Rasa kasihan dan simpati. 

Namun, perlu kita ingat, halusnya perasaan ini boleh jadi positif dan boleh jadi negatif. Jadi, yang kita mahukan ialah kehalusan perasaan yang positif seperti bersifat penyayang, santun berbicara, dan peka terhadap kesulitan orang lain. Contohnya :



1. Menyayangi keluarga, sahabat, pasangan dan binatang.

2. Santun dalam berbicara.



Rasulullah saw bersabda kepada isterinya, Aisyah r.a., ”Sesungguhnya di antara kelompok manusia yang paling buruk kedudukannya di sisi Allah ta’ala adalah mereka yang dijauhi manusia untuk menghindari kejahatannya”.

Hadits ini diriwayatkan oleh Imam Bukhari berkaitan dengan kehairanan Aisyah ra. ketika melihat Rasulullah saw berbicara dengan lemah lembut kepada seseorang yang disebut oleh Rasulullah sebagai ”bi’sa akhul ’asyirah” (saudara kerabat yang buruk).



3. Peka terhadap kesulitan orang lain.

 

Seorang muslim seharusnya dapat merasakan suka duka yang dialami oleh saudara-saudaranya, kerana mereka hakikatnya adalah satu tubuh yang saling menguatkan.

Ibnu Abbas dalam suatu riwayat dari Baihaqi pernah diceritakan sejenak meninggalkan i’tikafnya, kerana dia pernah mendengar Nabi saw bersabda :



”Barangsiapa pergi untuk berusaha mencukupi keperluan saudaranya dan berhasil, itu lebih baik daripada beri’tikaf di masjid selama sepuluh tahun. Dan barangsiapa beri’tikaf sehari dengan niat ingin memperolehi keridhaan Allah, baginya Allah akan menjadikan tiga parit lebih jauh dari dua ufuk Timur dan Barat yang akan memisahkannya dari neraka”.



Begitulah kehalusan perasaan diwujudkan dalam kerangka sikap yang positif.

Sementara itu sifat mudah tersinggung, cepat marah, mudah kecewa juga lahir dari kelembutan dan kehalusan perasaan tetapi ini adalah kehalusan perasaan yang negatif yang harus kita jauhi. Kehalusan perasaan yang negatif ini akan memakan diri sendiri. Bagaimana nak atasi kehalusan perasaan yang negatif ini? Mungkin boleh menjadi tajuk entri saya yang seterusnya.


KEHALUSAN PERASAAN ITU DIPERINTAHKAN OLEH NABI

Imam At Thabrani meriwayatkan bahwa pada suatu ketika Rasulullah saw bersabda di hadapan para sahabat :
”Tidak sempurna iman kamu kecuali kamu berkasih sayang.”
Mendengar hal itu salah seorang sahabat berkata:
”Kami semua telah berkasih sayang..”.
Rasulullah saw kemudian menjelaskan :
”Sesungguhnya yang aku maksudkan bukanlah hanya berkasih sayang antara salah seorang kamu kepada sahabatnya (sesama mu’min), akan tetapi berkasih sayang ’aamah (secara umum)”
Sementara mereka yang berhati kejam dinilai oleh Nabi kita sebagai orang yang paling jauh dari Allah swt.



KEHALUSAN PERASAAN DAN DAKWAH

Dalam berdakwah, kelembutan dan kehalusan perasaan boleh menjadi salah satu daya tarikan dalam usaha untuk menarik simpati manusia.

“Serulah (manusia) kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik…” (QS An-Nahl : 125)


Seorang pendakwah yang mempunyai dan menyemai kehalusan perasaan akan melihat semua orang yang diserunya dengan penuh rasa kasih sayang. Di samping itu dia juga menyampaikan dakwah dengan kehalusan perasaan tanpa menghukum sesiapa. Kelembutan akan membuatkan orang mendekati kita sedangkan bersikap keras dan berhati kasar akan membuatkan orang menjauhkan diri dari kita. Sifat lemah lembut apa pun alasannya mestilah didahulukan, bahkan ketika kita berhadapan dengan orang yang paling ingkar sekalipun.

Perkara ini berdasarkan firman Allah swt :
”Maka berbicaralah kamu berdua kepadanya dengan kata-kata yang lemah lembut, Mudah-mudahan ia ingat atau takut”. (QS Thaha : 44)
Ayat ini adalah perintah Allah kepada Nabi Musa dan Harun untuk berdakwah kepada Fir’aun yang terkenal dengan kesombongannya yang luar biasa, yakni mengaku sebagai tuhan. Jika kepada orang yang sejahat Fir’aun sekalipun kita mesti berlemah lembut, apalagi kepada saudara kita sesama muslim.

Tapi tentu sahaja ini bukan bererti menghilangkan sikap tegas dan keras kepada orang yang ingkar dan mempermainkan agama Allah. Namun mesti disedari bahwa tegas dan kerasnya seorang muslim, juga kerana adanya kehalusan perasaan.
Mereka berjihad hanyalah : 


1. Untuk menyeru manusia kepada Khaliq (Pencipta).
2. Berorientasi pada akhirat yang kekal.
3. Untuk menegakkan keadilan.
4. Untuk membebaskan manusia dari kezaliman.

Ya Allah, kurniakanlah kehalusan perasaan dan kelembutan dalam hati dan diri kami sehingga dengan sikap itu kami mampu memecahkan tembok-tembok pemisah dalam hati manusia yang berhati keras sehingga memudahkan cahaya hidayahMu menembusi relung hati mereka dan mengalirkan kesedaran serta keinsafan betapa kita hanyalah hamba Allah yang lemah dan memerlukan bantuan dan pertolongan dari Yang Maha Gagah Perkasa. 


Ameen Ya Rabbal Alameen....

Saturday, December 10, 2011

KASIH IBU

 
Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih Maha Penyayang…
Dalam kesibukan buat assignment, presentation, test, ready untuk final exam…hati teringat rumah… huhu…kalo boleh rasa nak balik ja dok umah… Namun, perjuangan menuntut ilmu harus, mesti, perlu diteruskan! Aku harus bersabar dengan perasaanku… Wajah ibu terbayang, lalu ku tulis nukilan ini khas buat ibu..mak yang juga sedang merindukan anaknya....
Ibu adalah anugerah yang Allah S.W.T. beri pada kita untuk menjaga kita di dunia. Tanggungjawab ini tertanggung di bahunya sejak kita kecil sehingga sekarang. Sedarkah kita telah lama menyusahkan ibu?
Selalunya kalau pergi ke ceramah-ceramah berkaitan ibu, mesti ustaz-ustaz cerita bagaimana susahnya seorang ibu nak besarkan kita.  Tapi sebagai manusia, kita sering lupa pengorbanan ini. Jom ingat kembali dan hargai pengorbanan ibu kita selama ini..

  • Sejak kita janin, ibu mengandungkan kita selama 9 bulan, selama itulah kita ikut ke mana saja ibu pergi. Tapi ibu tak pernah merungut.
  • Bila dilahirkan, sangat sakit…namun segalanya terubat selepas melihat bayinya selamat.
  • Bayi kecil yang x mengerti apa-apa, semua hanya bergantung kepada ibu – menyusu, tukar pampers, mandi, perlu dijaga setiap masa namun ibu tetap bersabar.
  • Waktu kecil, selalu sakit – ibu berulang-alik ke hospital naik bas, tidur di hospital temankan kita.
  • Bila dah besar sikit, kita mula melawan ibu, kita mintak macam-macam dan jika tak dapat ibu pulak yang dimarah, kita merajuk. Ibu sedih tapi dia mengerti anaknya yang masil belum matang.
  • Ibu sentiasa risau keselamatan kita berada di luar, mengharap kita pulang dengan selamat.
  • Ibu mempertahankan kita bila dimarah oleh ayah.
  • Ibu juga yang mendamaikan jika kita bergaduh adik-beradik
  • Kini dah besar, kita masih macam dulu. Belum matangkah kita? Ibu mungkin dah tua dan semakin sensitive. Kata-kata kita mengguris hati. Ibu menangis.
  • Ibu selalu cakap “siapalah yang akan jaga ibu bila dah tua nanti”.

Mengenangkan semua ini, air mata mula menitis… Ya Allah, berdosanya aku pada ibu…! Astaghfirullahal’azim…

DOA UNTUK IBU BAPA
Sumber : http://halaqah.net/v10/index.php?topic=783.0
 
Ya Allah
Rendahkanlah suaraku bagi mereka
Perindahlah ucapanku di depan mereka
Lunakkanlah watakku terhadap mereka dan
Lembutkan hatiku untuk mereka
 
Ya Allah,
Berilah mereka balasan yang sebaik-baiknya, atas
didikan mereka padaku dan Pahala yang besar atas
kesayangan yang mereka limpahkan padaku,peliharalah
mereka sebagaimana mereka memeliharaku.
 
Ya Allah,
Apa saja gangguan yang telah mereka rasakan
atau kesusahan yang mereka deritakan kerana aku
atau hilangnya sesuatu hak mereka kerana perbuatanku
jadikanlah itu semua penyebab susutnya
dosa-dosa mereka dan bertambahnya pahala kebaikan
mereka dengan perkenan-Mu ya Allah
hanya Engkaulah yang berhak membalas kejahatan dengan
kebaikan berlipat ganda.
 
Ya Allah,
Bila magfirah-Mu telah mencapai mereka sebelumku,
Izinkanlah mereka memberi syafa'at untukku.
Tetapi jika sebaliknya, maka izinkanlah aku memberi
syafa'at untuk mereka,sehingga kami semua berkumpul
bersama dengan santunan-Mu di tempat kediaman
yang dinaungi kemulian-Mu, ampunan-Mu serta rahmat-Mu... .
 
Sesungguhnya Engkaulah yang memiliki Kurnia Maha
Agung, serta anugerah yang tak berakhir dan Engkaulah
yang Maha Pengasih diantara semua pengasih.
 
Amin Ya Rabbul Alamin..

Thursday, December 8, 2011

RINTIHAN SEORANG HAMBA


Lemah…
Rasa ini meruntun jiwa…
Hampir saja aku jatuh ke jurang derita,
Walau di luar mereka lihat aku ketawa,
Walau sahabatku melihatku bahagia,
Namun hati ini bagai dihiris-hiris,
Sesungguhnya hanya Engkau yang Mengerti,
Kerana Engkau mengenaliku lebih dari diriku sendiri,
Terlalu jauhkah aku denganMu sehingga begini kuat gelora hatiku?
Marahkah Engkau padaku?
Apa dosaku Ya Allah…?

Ya Allah….!
Aku tak mampu ketawa bahagia,
Aku gagal mencari diriku yang hilang,
Aku lemah tanpa pertolonganMu…
Aku hina tanpa agamaMu...
Aku sengsara jauh dariMu…

Aku perlukan kekuatan,
Aku perlukan sokongan,


Ya Allah….,
Sekiranya ini ujianMu untuk menguatkan aku,
Berat..., 
Sungguh Ya Allah...
Bantulah aku…
Jangan biarkan aku gagal menghadapinya,
Kasihanilah aku dengan sifat PengasihMu..
Janganlah Kau palingkan hatiku setelah Kau beri petunjuk kepadaKu..
Sesungguhnya aku takut karam di tengah samuderaMu…,
Hanya Engkau tempat ku bergantung...,
Jauhkan aku dari putus asa..,

Ya Allâh…Zat yang membolak-balik hati…
Kembalikan hatiku dalam ketaatan-Mu.
Tetapkanlah aku di atas jalanMu..
Inginku rasakan manisnya iman…
Ingin ku hayati indahnya taqwa…
Ingin aku menghadapmu sebagai hamba..
 Wahai Penciptaku…


Monday, December 5, 2011

When It Is Too Painful

Dr. W.S. Fritz berkata : " Empat dari lima penyakit di hospital bukan kerana gangguan atau kerosakan pada tubuh, tetapi penyakit mereka berpunca daripada ketakutan, kerisauan, kebencian, ketidakmampuan menyesuaikan diri dengan persekitaran dan yang seumpamanya."

When It Is Too Painful....tajuk ni sangat sinonim dengan konflik sama ada konflik dalam diri dan dengan orang lain ataupun persekitaran. Konflik ini akhirnya menimbulkan katakutan, kerisauan, kebencian, inferiority complex dan lain-lain perasaan negatif. Tanpa kita sedari, perasaan ini menghalang kita melakukan apa yang ingin kita lakukan. Malah ada yang berubah personalitinya. Kalau sebelum ini kita mesra dan ceria, kini diam dan murung. Kalau sebelum ini kita seorang yang bersemangat dan sangat aktif terlibat dalam masyarakat, kini lebih suka berdiam diri, bersendirian dengan hal sendiri. Sehinggakan ada kalanya seseorang memilih untuk melepaskan tugasnya kerana situasi yang menekankan.

-Hati Ini Sudah Parah-



Penilaian manusia sering mengganggu kita. Ia, sangat mudah mereka menilai tindakan kita, menyalahkan pilihan kita yang bertentangan sedangkan kita yang merasa sakitnya. Pedulikan mereka, kita kenal diri kita sendiri. Pedulikan kata orang atau pandangan negatif mereka. Yang penting, kita mesti sentiasa muhasabah diri kita sendiri. Sekiranya apa yang mereka perkatakan itu benar, maka terimalah secara positif. Jika sebaliknya, jangan sampai kita terpengaruh. Tak salah untuk kita mencari dan menerima perkara yang baik yang sesuai dengan diri kita, dan menolak mana yang tidak sesuai melainkan daripada Al-Quran dan Al-Hadis. Carilah apa yang buat kamu selesa dan bahagia, telefonlah keluargamu, carilah sahabat-sahabat yang memahami, suasana yang tenang dan gembira, luangkan masa dengan seberapa ramai orang yang membuatmu ketawa, banyakkan senyum yang ikhlas, bantulah mereka yang memerlukan, fokus dengan pelajaran atau pekerjaan dan jangan terlalu memikirkan perkara-perkara yang tidak menggembirakan.

- Redha Dengan UjianNya -
Setiap ujian yang diberikan oleh Allah S.W.T. ada hikmah di sebaliknya. Seorang sahabat sering mengingatkan, "Tidak menimpa seorang mukmin suatu penyakit yang berpanjangan, kepayahan, sebarang jenis kesakitan dan kesedihan malahan kedukacitaan melainkan dihapuskan sebahagian dosa-dosanya" (HR Bukhari & Muslim). 

"Allah S.W.T. tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya." [Al-Baqarah : 286]

"Dan alangkah baiknya jika mereka redha dengan apa yang Allah dan RasulNya berikan kepada mereka sambil berkata 'Cukuplah Allah bagi kami, Dia dan Rasulnya akan berikan kepada kami kurnianya. Sesungguhnya pada Allah kami menuju'." [At-Taubah : 59]

- Jadilah Sahabat Yang Baik -

Sekiranya kamu mendengarkan masalah temanmu, jangan pernah kamu meremehkannya. Boleh jadi masalah yang kecil pada pandanganmu boleh membunuh sahabatmu. Alangkah parahnya hati mereka mendengarkan kata-katamu yang keras. Sahabat yang baik adalah seorang pendengar yang baik. Jadilah pendengar yang baik, dan nasihatilah sahabatmu dengan baik. 

”Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Oleh kerana itu maafkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam urusan itu. Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, Maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya”. (QS Ali Imran : 159)

Rasulullah S.A.W. bersabda : "Sebaik-baik amal perbuatan adalah membuat orang muslim lain merasa gembira, atau meringankan kesulitannya, atau membayarkan hutang, atau memberinya makan."


Friday, December 2, 2011

Aku Sayangkan Dirimu kerana Allah yang Hadiahkanmu Untukku..

Ramai yang mentakrifkan sahabat dengan erti yang berbeza-beza - kawan yang sentiasa ada di sisi, sahabat untuk share suka duka atau sahabat yang boleh membimbing kita ke arah yang lebih baik. Ada kawan cari kita bila susah, tapi melupakan kita apabila senang. Tidak kurang juga yang mencari ketika gembira tetapi bersembunyi ketika bersedih atau sakit. Atau mungkin dia muncul ketika kamu sedih tetapi kemudian menghilang... Malahan ada yang mahu berkawan ketika kamu gembira sebaliknya lari bila kamu dalam kesedihan. mana satu yang akan kamu takrifkan sebagai sahabat?

Pada aku..., sahabat yang baik mungkin tidak selalu bersama, tetapi dia ada ketika aku perlukan, mencari aku ketika dia memerlukan, menerima pemberianku dengan rasa gembira, mendengar bila aku bercerita tapi jujur jika aku yang salah dia menasihatiku dengan penuh kelembutan dan memberi aku sokongan bila aku hampir jatuh. Aku merasakan diriku bertanggungjawab berada disisimu kerana kau sentiasa ada untukku saat aku perlukanmu. Aku sayangkan dirimu.

Seringkali aku tertanya kenapa aku sering memikirkanmu. You never know dear how much i love you. SMS kata-kata semangat darimu kisimpan menjadi inspirasi tatkala diri mulai terasa lemah. Sebelum membuat pilihan, aku terfikir apakah yang akan menjadi pilihanmu. Jika ingin pergi ke mana-mana aku ingin dirimu bersama. Kadang tertanya, berbezakah kekasih dengan sahabat? pada aku, sahabatku adalah kekasihku.



Kusandarkan kasih ini kepada yang menciptakan kita...

"Keikhlasan dan ketulusan biasanya muncul dari orang-orang yang tidak punya apa-apa tetapi mereka tahu nilai kata-kata dan senyuman. Hakikatnya, ramai manusia yang mahu menghulurkan bantuan tetapi tangannya mencubit."
Sahabatku...
Aku tak sempurna untukmu tetapi Dialah Yang Maha Sempurna,
Aku tak mampu menjagamu tetapi Dialah sebaik-baik Penolong dan Pelindung,
Sedalam mana kasihku padamu, lebih lagi Cinta Yang Maha Penyayang terhadap hambaNya,
Ukhuwah adalah alat pemantap aqidah,
Aqidah pula asas ukhuwah yang teguh dan kekal,
Dia menganugerahkan kamu untukku,
Mengutus aku untukmu,
Agar kita saling mengingatkan,
Bahawa tujuan hidup kita hanya satu,
ALLAH DESTINASI KITA...!

"Oh Tuhan kami, janganlah Engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan sesudah Engkau Beri petunjuk kepada kami"
Jadikanlah ukhuwah ini pengikat untuk kami saling menguatkan dalam menghadapi ujian dariMu..